Selasa, 28 April 2015 | By: iKhwan89

SAJAK : KEMUNGKARAN WAJIB KITA TAKUT

KEMUNGKARAN dan maksiat wajib kita takut
Kita mesti cemburu selalu dengan kemungkaran dan maksiat itu
Justeru itulah jalan-jalan dan lorong-lorongnya kena kita tutup dan sekat
Menjaga dari penyakit lebih baik dari mengubat penyakit
Penyakit rohani lebih merbahaya daripada penyakit jasmani
Penyakit jasmani penghapusan dosa
Penyakit Rohani membawa ke Neraka
Awaslah dengan penyakit rohani!
Kerosakannya merata,merbahayanya menjerumuskan orang ke Neraka
Ia merosakkan agama,bangsa dan negara
Jika dibiarkan gejala masyarakat bermaharalela
Di waktu itu pembangunan akan sia-sia belaka
Kemajuan tidak mempunyai erti apa-apa
Kerana pembangunan insan jatuh separas bumi
Insan lebih penting dari kemajuan dan pembangunan benda
Apabila insan telah rosak,kemajuan dan pembangunan akan menjadi alat perosak
Yang menggerakkan pembangunan dan kemajuan adalah insan
Jika insan telah rosak,pembangunan dan kemajuan akan disalahgunakan
Bangunkanlah insan sebelum membangunkan kemajuan dan pembangunan

Satria Peningit
30/05/2001

Isnin, 27 April 2015 | By: iKhwan89

SAJAK : MELUPAKAN DOSA ADALAH SATU DOSA


Melupakan dosa adalah satu dosa
Kemudian tidak takut dengan dosa yang telah dibuat adalah satu dosa pula
Kalau berbangga dengan dosa itu lebih-lebih lagi
Kesalahan itu bertambah besar
Dosa itu bertambah besar dan bertimbun-timbun pula
Jika tidak takut dengan dosa sekalipun belum berbuat
Pun satu dosa satu kesalahan
Yang belum melakukannya satu kesalahan juga
Dosa itu bukan kerana sudah membuat kesalahan atau dosa
Tapi kerana tidak takut atau tidak bimbang terbuat dosa
Adalah satu kesalahan pula
Sebagai seorang hamba sepatutnya sentiasa takut dengan dosa
Sekalipun belum terbuat dosa
Begitulah sifat seorang hamba yang sepatutnya
Apatah lagi setelah membuat dosa
Lebih-lebih lagi takutnya membara dan jiwanya keluh-kesah dan hatinya dukacita
Melupakan dosa,tidak takut dengan dosa yang dibuat
Dan tidak takut dengan dosa yang dibuat adalah seorang hamba yang sombong dan angkuh
Kerana dia telah membuang sifat kehambaannya
Membuat sifat kehambaan adalah satu kesombongan
Sombong bererti membesarkan diri
Membesarkan diri adalah satu kesalahan atau satu dosa
Kerana dia mengambil sifat Tuhan yang tidak sepatutnya dia memakai sifat itu
Itu adalah pantang larang Tuhan yang tidak patut dipakai oleh seorang hamba..

Satria Peningit
01/07/2000

Rabu, 25 Mac 2015 | By: iKhwan89

GENERASI HARAPAN : 16 BERADIK MENGORAK LANGKAH

16 beradik dalam GH
Oleh Nor Akmar Samudin
akmar@hmetro.com.my

Atas dasar hubungan adik-beradik yang sangat erat, pada 2009 tertubuhlah kumpulan seni budaya yang dinamakan Generasi Harapan (GH). Dianggotai 16 beradik daripada empat ibu dan satu bapa, GH sudah menghasilkan lima album termasuk yang baru dilancarkan kelmarin berjudul Takkan Terputus Lagi Hati Dengan Mu.

Empat album yang terdahulu, Allah Itu Maha Besar, Islam Itu Maha Benar, Pembela Al-Quran, Ramadan Dan Syawal Bersama Rasa Kehambaan dan Allah Ve Rasul Fidaisi (versi bahasa Turki).

Ditemui pada pelancaran album itu kelmarin yang disempurnakan oleh Ketua Pegawai Eksekutif Nur Effendy Production, Datuk Noor Effendy Mohamed, daripada 16 anggota hanya empat saja yang muncul kerana yang lainnya ada yang menetap di Timur Tengah, United Kingdom, Indonesia dan Arab Saudi.

Kemunculan Muhammad Fida’ Uddin a Asaari, 25, Muhammad Ajwad Asaari, 24, Ummu Mubarokah Asaari, 21 dan Fat Hiyyah Asaari, 20 sebagai mewakili saudara mereka yang lain berkata, kehadiran mereka dalam industri nasyid tanah air bukan untuk bersaing dengan kumpulan sedia tetapi sebagai memeriah dan menceriakan lagi suasana serta bersama-sama berdakwah bagi menegakkan syiar Islam.

Jika sebelum ini album mereka dilancarkan di luar negara kerana GH juga mempunyai perniagaan di sana, namun kali ini jelas Ajwad, mereka mahu membuat kelainan memperkenalkan album terbaru itu di sini demi mendekati peminat di tanah air.

“Sudah lama kami merantau di luar kerana belajar dan menguruskan perniagaan keluarga, kini tiba masanya kami balik menjenguk kampung halaman sendiri. Itupun tidak semua 16 anggota dapat balik kerana ada yang masih belajar lagi.

“Selain Kuala Lumpur, album ini juga dirakam di beberapa studio luar negara di mana adik-beradik kami belajar iaitu di Manchester, Jordan, Turki dan Indonesia agar lebih mudah kerana sukar untuk mengumpulkan semuanya pada satu masa. Proses rakaman seperti itu dilakukan sejak album pertama lagi dan Alhamdulillah ia berjalan lancar.

“Apa jua halangan dan rintangan terasa mudah kerana kami melakukannya untuk mencari kebaikan di jalan Allah SWT,” katanya.

Menceritakan lagi keistimewaan semua adik-beradik itu, jelas Aswad, mereka semua dianugerahkan pelbagai bakat seni seperti penciptaan lagu, lirik dan komposer. Mereka semua juga memiliki suara yang merdu.

“Lantaran itu tiada masalah untuk kami memenuhi undangan persembahan di mana saja. Siapa yang tidak sibuk dengan kuliah dan sebagainya akan membuat persembahan,” katanya.

Peminat lagu ketuhanan di Indonesia, Singapura, Thailand, Brunei, Australia dan negara di Timur Tengah sudah tidak asing lagi dengan GH kerana mereka kerap membuat persembahan di negara-negara itu.

Agar melodi dan lirik menjadi serasi dengan peminat di setiap negara dilawati, lirik ditulis dalam bahasa Inggeris, bahasa Turki dan Arab.

“Pun begitu dek kerana lagu adalah satu perkara yang universal, tanpa me­ngira dikarang dalam bahasa apa sekalipun dan berpaksi kepada tujuan murni memuji Allah SWT dan agama-Nya, ia tetap meresap ke jiwa setiap yang mendengar.

“Kami mahu melaungkan nama Allah SWT di seluruh pelosok dunia dan pembabitan kami dalam bidang seni bukan untuk mencari keuntungan. Apa yang diutamakan mesej yang tersemat dalam lagu kami ‘sampai’ kepada masyarakat.

“Allah SWT juga mempermudahkan niat baik kami apabila album itu yang dihantar untuk dibuat tapisan dan penilaian kepada JAIS (Jabatan Agama Islam Selangor), mendapat kelulusan dalam masa dua hari saja. Pihak RTM (Radio Televisyen Malaysia) juga tiada masalah untuk memutarkan lagu kami,” katanya.

Album itu menyisipkan 17 lagu - Huru Hara, Tipu Daya Dunia, Roda Kehidupan, Berkali Sudah, Kemuliaan Rasul, Sang Pencipta, Hikmah Al-Quran, Carilah Syafaat, Wahai Jiwa, Perjuangkan Tuhan, Aku Menangis, Aku Milikmu, Keluarga Suci, Palestin Kita Tercinta, Nama Mu Allah dan Tuhankan Ada.

Selain kecintaan mereka yang mendalam terhadap seni, kumpulan itu juga membuka Akademi Generasi Harapan yang menjadi pusat latihan mengajar pelajar dalam bidang seni budaya, penulisan skrip, sistem audio, multimedia, fotografi, video dan penghasilan produk GH. Akademi itu juga ada pusat latihan berkuda.

Satu lagi perniagaan mereka ialah GH Corner untuk melatih pelajar menceburi bidang perniagaan mengkhusus kepada pengurusan restoran.

Artikel ini disiarkan pada :
Rabu, 25 Mac 2015 @ 1:28 PM

Selasa, 27 Januari 2015 | By: iKhwan89

SUNNAH MENGGANTUNG ROTAN DI RUMAH (mengadabkan anak²)

عن ابن عباس رضي الله عنه،
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :
علقوا السوط حيث يراه أهل البيت فإنه أدب لهم.

- رواه الطبراني في الكبير، بسند حسن.
- ورواه البزار عنه بلفظ : ضع السوط حيث يراه الخادم.
- ورواه البخاري في الأدب المفرد.
- ورواه أبو نعيم عن ابن عمر. 

Dari Ibnu Abbas r.a,
Rasulullah s.a.w bersabda : 

Gantunglah rotan di rumah kamu supaya dilihat oleh penghuni rumah, maka sesungguhnya rotan itu mengadabkan mereka.

- Riwayat At-Tobrani di dalam kitab Al-Kabir, dengan sanad HASAN.
- Riwayat Al-Bazar dengan lafaz "letakkan rotan dirumah mu supaya dilihat oleh org yg khidmat bg mu".
- Riwayat Al-Bukhari di dalam kitab Adabul Mufrad.
- Riwayat Abu Nuaim dari Ibnu Umar r.a.
____
🔺 Dalil Pukul Anak.

Perintahkan anak mu solat pada usia tujuh tahun,dan pukullah jika pada usia sepuluh tahun jika ia meninggalkan solat dan pisahkan tempat tidurnya”. 

(HR Ahmad dan Abu Daud dan Hakim dari ibn ‘Umar r.a)

Pukul mendidik.. rotan tapak kakinya.. bukan pukul ikut nafsu

🔺 Had angkat tangan ketika
       merotan

Jgn melebihi paras ketiak.. umpama kepit buku di ketiak.. jgn jatuh buku tu masa angkat tangan.. 

Pukul bukan ikut nafsu syaitan.. anak tu amanah Allah.. penghuni syurga.. jgn sampai kita dilaknat kerana menzalimi mereka.

Rabu, 7 Januari 2015 | By: iKhwan89

SAHABAT : anugerah terindah

"Terima kasih Tuhan
Untuk anugerah sahabat ini
Tiada terhingga nilainya
Yang dapat ku ganti
Sepenuh jiwa menyayangi semua
Tidak pernah terbisik ingin berdusta

Tiada tali zahir yang mengikatnya
Namun ukhuwah bagaikan jalinan batu bata
Pasti dan pasti,ukhuwah ini
Tiada galang gantinya

Terima kasih Ya Allah
Untuk anugerah inia
Semoga berukhuwah selamanya...

                                                 -RT89-
                                                6/1/2015
                                     Menjelang tidur


Ketika Cinta Bertasbih (instrument Hits) - Instrument
Mp3-Codes.com