Khamis, 21 September 2017 | By: iKhwan89

BULAN MUHARRAM BULAN KEMENANGAN

🍂 *Bulan Muharram Bulan Kemenangan*- _Nukilan Mursyidku_ .
 
Tahun baru Islam, Tuhan pilih bulan Muharram. Kerana di dalamnya berlaku beberapa peristiwa besar di dalam sejarah Islam untuk dikenang & menjadi pengajaran.

Diharamkan peperangan di bulan ini, kecuali musuh mengundang.

Tahun baru Islam diambil sempena hijrah Rasul ke Madinah mencari tapak Islam.

Muharram telah menempa sejarah gemilang, bagi *pejuang-pejuang Tuhan & pejuang-pejuang kebenaran* .

Mereka diberi kemenangan besar, di bulan Muharram, yang patut dikenang. Kemenangan-kemenangan kecil berlaku juga, tapi di luar Muharram.

Tapi bukan setiap Muharram umat Islam diberi kemenangan besar-besaran seperti yang diceritakan.

Setelah *cukup ketaqwaan* mereka & setelah *tinggi disiplin* mereka, biasanya kemenangan itu diberi oleh Tuhan di bulan Muharram.

Cuma setiap zaman kemenangan itu diberi, angkanya, tarikhnya tidak sama. Ada 1 Muharram, ada 10 Muharram & lain bilangan di dalam Muharram.

Apabila syarat-syarat pejuang-pejuang Islam itu sudah ada, di bulan Muharramlah Allah Taala anugerahkan kemenangan.

Yang penting diceritakan di sini apakah *syarat-syaratnya kemenangan* itu dianugerahkan?

Untuk panduan para pejuang setiap zaman, syarat-syaratnya penting diketahui, untuk diusahakan :

_▫Adanya *pemimpin* yang ditunjuk oleh Tuhan._

_▫Kasih sayang & perpaduan  sesama ahli terserlah sekali._

_▫Taat setia kepada pemimpinnya, sehidup semati._

_▫Kasih sayang & perpaduannya sesama ahli terserlah sekali._

_▫Fikiran & perasaan mereka selaras & selari._

_▫Pengikut-pengikutnya laksana satu ibu, satu ayah di dalam satu keluarga._

_▫Mereka menjadi abid-abid di waktu malam, menjadi singa-singa di siang hari._

_▫Keyakinannya kental, sabarnya luar biasa, azamnya teguh, bagaikan besi waja yg tidak dapat diganggu gugat oleh ujian & cabaran._

_▫Perjuangan mereka agak lama berterusan. Setelah mereka menempuh ujian demi ujian, kecil & besar sebagai tapisan._

_▫Maka berlakulah saringan, demi saringan, tapisan, demi tapisan dari ujian. Mereka yang asalnya bilangannya ramai, setelah tinggal sedikit bilangannya barulah diberi kemenangan._

Kalau pejuang-pejuang Islam, diberi kemenangan setelah ramai bilangannya, natijahnya serupa macam orang kafir diberi kemenangan. Cara ini tidak nampak kebesaran & kuasa Allah memberi kejayaan.

Dengan kemenangan mereka akan sombong &  menzalim orang ramai sewenang-wenang.

Kerana mereka mendapat kemenangan merasa dari tenaga & usaha mereka, bukan dari Tuhan yang Maha Kuasa. 

Begitulah gambaran secara umum parti Allah Taala diberi kemenangan di dalam sejarah Islam.

Bulan Muharramlah kemenangan besar-besaran itu biasanya Allah Taala anugerahkan untuk umat Islam yang berjuang di akhir zaman.

Yang penting syarat-syarat kemenangan itulah yang hendak dipastikan. Berusahalah untuk memenuhi syarat-syarat kemenangan.

Janji Tuhan kemenangan itu pasti diberikan setelah syarat-syaratnya dipenuhkan.

Marilah kita penuhkan syarat-syaratnya untuk menagih janji Tuhan, kemenangan pasti datang, seperti yang dijanji Tuhan.

_ASZ_

Rabu, 13 September 2017 | By: iKhwan89

KHAS UNTUK TUN :PINTU TAUBAT BELUM TERTUTUP BUATMU

Di dalam masa engkau membangun

Di waktu engkau membuat kemajuan

Di waktu itulah engkau patut dipuji, memang engkau minta dipuji

Tiba-tiba engkau dimaki dan dihina

Aduh! Seksanya jiwamu

Berbagai-bagai kemudahan yang engkau buat di dalam negara

Tujuan engkau untuk disanjung dan dipuja

Tiba-tiba engkau tidak diterima, dan rakyat meminta engkau turun dari takhta

Aduh! Bertimpa-timpanya jiwamu menderita

Engkau mengharapkan diwaktu engkau membuat jasa engkau dibela dan dianggap wira

Tapi malangnya di waktu itulah engkau dituduh zalim dan menzalim

Aduh bertambahnya derita jiwamu yang sudah derita

Engkau mengusahakan segala-galanya inginkan sanjungan dan nama

Sanjungan tidak dapat nama pun tercemar, engkau dihina di mana-mana!

Ertinya di dunia jasamu tidak dikenang oleh rakyat

Harapkan selamat di Akhirat

Apa yang engkau buat untuk Tuhan dan Akhirat?!

Tuhan tidak ada di dalam kamus hidupmu

Syariat telah engkau robek-robek dan koyak-koyak

Sunnah Nabi jadi bahan perli dan bahan gelak ketawa

Pejuang-pejuang Islam engkau hina dan seksa

Apakah yang engkau hendak persembahkan kepada Tuhan?

Apakah bekalan yang engkau hendak bawa ke Akhirat kelak?

Masa ada lagi buat engkau

Pintu taubat belum tertutup buatmu

Insaflah! Sedarlah!

Allah masih menunggu kesedaranmu

Sebelum terlewat

4.9.99

Selepas Isyak
Abuya Sy.Imam Ashaari Muhammad at-Tamimi

Isnin, 14 Ogos 2017 | By: iKhwan89

SAJAK KHAS UNTUK TUN : KEJATUHAN MU KUTUNGGU

KEJATUHANMU KUTUNGGU...

Aku tahu engkau berdua sedang jatuh-menjatuhkan

Kamu berdua sedang bertarung

Di dalam firasatku engkau berdua akan jatuh

Mengikut kebiasaan dua orang yang bertarung seorang naik seorang jatuh

Tapi kamu berdua insya-Allah sama-sama jatuh

Kejatuhanmu berdua sudah lama aku rasakan

Sejak aku di luar negara lagi telah diberitakan

Aku tunggu kejatuhanmu tahun ke tahun

Begitu lama aku tunggu belum juga terjadi

Ramai rakan seperjuanganku yang lari

Kerana sangsi dengan ramalanku itu

Waktu aku menulis ini, aku rasa sudah dekat masanya

Kejatuhanmu berdua tidak lama lagi

Tanda-tandanya begitu terserlah

Orang yang peka dan prihatin sudah dapat menduga

Sedangkan aku sudah lama tahu, sebelum ada tanda-tandanya lagi

Sekarang kamu berdua akan menerima hadiah

Bukan hadiah yang menggembirakan, tapi mendukacitakan dan memalukan

Tunggulah tidak lama lagi

Aku memang menunggu dan menanti

Kamu berdua yang bertarung, orang lain mendapat untung

Orang ramai meramalkan kamu yang termuda akan berjaya

Yang tua kecewa bahkan jatuh tersungkur

Insya-Allah kedua-duanya akan kecewa dan mendapat malu pula

Di atas kejatuhan kamu berdua, seorang yang tidak disangka yang berjaya

Orang ramai akan terkejut

Aku tidak terkejut, aku sudah memberitahunya

Yang punya diri terpinga-pinga, rasa tidak masuk akal dengan berita

Lantaran itu dia juga ikut terkejut

Selepas terkejut, akan ada satu lagi kejutan

Seorang yang telah dilupakan, menggantikannya

13.6.99

Selepas Asar

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Sy.Imam Ashaari Muhammad at-Tamimi

Jumaat, 2 Jun 2017 | By: iKhwan89

RAMADHAN TIBA LAGI : HADIAH DARI TUHAN


Dengan rahmat Tuhan Ramadhan tiba lagi

Ramadhan membawa hadiah-hadiah yang terlalu banyaknya

mahal dan besar-besar dari Tuhan

Hadiah buat orang bertaqwa

Bukan untuk orang Islam

Lebih-lebih lagi bukan untuk orang yang zalim dan fasiq

Hadiah dari Tuhan yang bermacam-macam

Diletakkan di dalam batil-batil dari bahan-bahan yang mahal

Di antara hadiah-hadiah itu ialah:

1. hadiah keampunan Tuhan, hadiah terbesar buat orang yang bertaqwa

2. hadiah keredhaan-Nya juga mahal

3. kasih sayang-Nya yang sangat diperlukan

4. rahmat-Nya

5. berkat dari-Nya dunia Akhirat

6. diberi-Nya pahala berganda-ganda.

7. hadiah lailatul qadar diberi ganjaran seribu tahun beribadah.

8. akhirnya Syurga Tuhan yang kekal abadi.

Kedatangan Ramadhan yang sebenarnya bertukar-tukar hadiah

di antara hamba-hamba dengan Tuhan

Hadiah di antara dua pihak bukan satu pihak sahaja

Hadiah dari Tuhan adalah mahal nisbah hamba

Hadiah dari hamba adalah mahal juga untuk Tuhan

Siapa yang dapat menghadiahkan sesuatu yang mahal kepada Tuhan

maka dapatlah hadiah dari Tuhan yang juga sangat mahalnya

Rupanya ketibaan Ramadhan pun bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan

Tidak semua hadiah hamba dibalas hadiah oleh Tuhan

Hadiah-hadiah yang mahal dari hamba sahaja yang balas hadiah oleh Tuhan

seperti yang akan disebutkan

Wadah-wadah orang yang bertaqwa yang hendak diisi dengan hadiah-hadiah tadi

ada pulangannya

Wadah-wadah itu banyak pula di antaranya:

1. Ada wadah puasa yang diisi dengan keinsafan, timbang rasa, kesabaran, rasa hamba Rasa lemah, lembut hati, lapang dada, bertolak ansur

2. Wadah sembahyang diisi dengan hadiah-hadiah rasa kehambaan, rasa dilihat, Rasa hina, rasa rendah diri, lembut hati, rasa harap, malu, rasa kerdil, tawadhuk, khusyuk, Gementar, takut, taubat, menyesal, takut dengan dosa di masa depan.

3. Wadah membaca Al Quran diisi dengan dapat ilmu, pengajaran, keinsafan, Terasa kebesaran Tuhan, terasa rahmat dan kasih sayang-Nya kepada insane, Hati tenang, bertambah takut dengan Tuhan dengki hilang

4. Wadah zikir seperti tasbih, tahmid, takbir diisikan dengan mensucikan Tuhan, Memuji Tuhan, membesarkan Tuhan, tawakkal, penyerahan diri kepada Tuhan, baik sangka

Membesarkan Akhirat, mudah dengan dunia, dunia tidak menyusahkan hatinya

Tenang dengan dunia, gelisah dengan Akhirat

Jika setiap wadah-wadah tadi dapat diisi  dengan rasa-rasa yang telah disebutkan tadi

Orang bertaqwa sungguh dapat manghayati Ramadhan dengan akal fikiran,

hati dan jiwa raganya

Ruh  Ramadhan menjadi roh kepada hatinya dan jiwanya

Ruh di atas roh, jiwa di atas jiwa

Rohnya bercahaya dengan cahaya Ramadhan

Itulah orang bertaqwa

Orang bertaqwa sahaja yang pasti dapat hadiah yang besar

Kerana orang bertaqwa itu dapat membawa hadiah pula untuk Tuhan

Hadiah-menghadiah bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan

Sesiapa yang tidak dapat  memberi hadiah di bulan Ramadhan kepada Tuhan

seperti yang telah dinyatakan

Dia tidak akan dapat hadiah dari Tuhan

Sesiapa yang tidak dapat hadiah dari Tuhan sia-sia sahaja Ramadhan

Dia tidak dapat apa-apa kecuali dahaga, kelaparan, kehausan dan keletihan

Cuba kita fikirkan Ramadhan yang telah lama kita lalui

Adakah kita membawa hadiah-hadiah yang berharga kepada Tuhan?

Kita tentu dapat mengagak nilai hadiah yang kita anugerahkan kepada Tuhan

setiap  Ramadhan bukan?

Apakah hadiah hadiah kita  itu Tuhan balas dengan hadiah yang telah disebutkan?

Semua soalan-soalan itu setiap orang boleh memberi jawapan

Berdasarkan ilmu pengetahuan seperti yang digambarkan

Sungguh  susah hendak dapat hadiah dari Tuhan di bulan Ramadhan

Kerana bulan Ramadhan kita jadikan pesta minum dan makan

Pesta borak-borak dan bualan-bualan selepas sembahyang sebelum pulang

Bukan pesta mencapai hati dan jiwa takut dan cintakan Tuhan

Bulan Ramadhan sebenarnya adalah pesta rohaniah, pesta hati dan jiwa

Ramadhan bukan pesta lahiriah

Atau pesta syariat rohnya tidak ada

 
ASZ
9.10.2004 –

Isnin, 29 Mei 2017 | By: iKhwan89

DISIPLIN ORANG SOLEH SAAT BERBUKA

Ikut sunnah berbukalah dengan tamar dan minum air kemudian bangun kerjakan Solat Maghrib terlebih dahulu.

Kemudian baru makan malam. Ramai ulama dan orang soleh berbuka puasa dengan 2, 3 butir buah tamar dan bubur nasi kemudian terus Solat Maghrib.

Selepas Solat Maghrib, meneruskan ibadah dengan Solat Sunat dan membaca Al-Quran sehingga Isyak dan Solat Tarawikh. Selepas selesai semuanya baru mereka duduk menghadap hidangan dan berdoa kemudian makan dengan tenang dan khusyuk.

Hati mereka merdeka dari gejolak nafsu makan bahkan hati mereka sedang asyik mengingati Allah. Itulah ibadah mereka sepanjang Ramadhan. Hal cerita hidangan yang lazat-lazat sebenarnya tak ada dalam suasana kehidupan orang-orang soleh.

Zaman kita sahaja yang makanan bertimbun - tak tahu nak makan yang mana satu. Orang soleh cukup dengan tamar, roti dan sedikit kuah. Itulah hidangan istimewa mereka. Jika kita nak mengatakan makanan sudah terhidang, kena makan dulu - itu hidangan makanan yang ala kadar sahaja. Kalau kita layan makanan bertimbun itu sebelum solat ibaratnya solat kita akan jadi lemah, malas kekenyangan bahkan mengantuk.

Apapun kita beringatlah masa berbuka puasa. Buatlah ikut cara orang-orang soleh. Inilah yang terbaik. Dah puluhan tahun makan minum kita di bulan Ramadhan penuh dengan pembaziran - yang menjadikan Allah murka dengan kita. Marilah kita bertaubat dan laksanakan ibadah puasa dengan membina rasa hati yang tak putus dengan Allah.

Fokus ibadah yang membina rasa takut Allah di dalam hati - bukan makan minum bahkan berhati-hatilah dengan kesedapan dan kekenyangan!!

- Tuan Dato Johari Morad -

Dari FB Abu Raziq Al Ansorullah


Ketika Cinta Bertasbih (instrument Hits) - Instrument
Mp3-Codes.com