Jumaat, 10 November 2017 | By: iKhwan89

SAJAK : Berjuang Mengajak Manusia Kepada Islam

Mhn izin kpd ydb TDPMRADIGTASPSFA share sajak mursyid untuk dibacakan esok sebelum sembahyang bagi zon Jawa 1. Ampun.. Apz1tk

*Berjuang Mengajak Manusia Kepada Islam*

Berjuang membunuh musuh bukanlah utama.
Mengalahkan musuh dengan meng-Islamkan mereka lebih mulia.
Daripada mengalahkan musuh dengan cara membunuhnya.
Rasulullah pernah berkata, aku tidak mahu membinasakan mereka.
Kerana aku harapkan zuriat-zuriatnya di dalam sulbi mereka yang akan menerima Islam.
Tujuan berjuang sebenarnya untuk mengajak manusia masuk Islam.
Mengajak mereka menyembah Tuhan dan membesarkan-Nya.
Mencintai Tuhan, menyanjung, memuja dan menjadikan-Nya idola.
Bukan membunuhnya. kecuali tidak dapat dielakkan.
Mengapa umat Islam berjuang suka sangat bunuh orang.
Mengapa tidak diusahakan agar mereka masuk Islam.
Mengapa umat Islam hendak sangat mengalahkan musuh-musuhnya dengan senjata.
Tapi tidak bersungguh-sungguh membaiki diri sebagai senjata.
Bermujahadah melawan hawa nafsu pun tidak ada.
Membersihkan jiwa daripada mazmumah apatah lagi tidak ada di dalam kamus perjuangannya.
Kerana itulah seluruh perjuangan umat Islam belum mendapat kemenangan.
Kerana senjata yang utama di dalam perjuangan diabaikan.
Iaitu berusaha membaiki diri dan berusaha memiliki sifat taqwa.
Taqwa di dalam Islam adalah aset yang paling utama.
Ia adalah merupakan sumber rezeki, sumber bantuan dan sumber kemenangan.

Menjelang tidur
5.10.99

Khamis, 26 Oktober 2017 | By: iKhwan89

SAJAK:TUJUAN IBADAH MENDAPAT TUHAN

*Tujuan Ibadah Mendapat Tuhan*

Tujuan ibadah fardhu dan sunat hendak mendapatkan Tuhan
Dari ibadah hendak menyuburkan takut dan cintakan Tuhan
Dari situ akan sentiasa hidup rasa bertuhan ini di dalam jiwa di dalam kehidupan
Di mana pergi teringat-ingatkan sahaja Tuhan di dalam jiwa
Rasa bertuhan itulah jiwa mempunyai kekuatan
Kekuatan jiwa itulah yang dikatakan jati diri pada hamba Tuhan
Ia menjadi baju besi rohani dan maknawi agar perkara yang negatif pada pandangan, pendengaran dan fikiran di dalam khidupan jiwa tidak dirosakkan
Jiwa yang tidak  dirosakkan oleh keadaan kehidupan tidak merosakkan akhlak insan
Akhlak yang mulia itu ia adalah hiburan
Hibur-menghiburkan sesama insan atau sesama hamba Tuhan
Ada orang beribadah ia dapatkan dirinya sendiri
Dia rasa senang dengan ibadahnya dan rasa selamat kerana ibadahnya
Dia pun merasanya orang baik dan nampak orang lain jelik
Dia rasa mendapat pahala, dan merasakan dia orang luar biasa
Megah pun datang dengan ibadahnya, 
Sombong tiba kerana ibadahnya
Rupanya ada orang beribadah, ibadahnya sudah terpesong
Tujuan ibadah untuk mendapat Tuhan
Takutkan  Tuhan, cintakan-Nya hingga rasa bertuhan subur di dalam jiwa
Side effectnya rasa hambanya pun subur di jiwa
Rasa hina, rasa malu, rasa lemah, rasa harap kepada Tuhannya
Tapi dia dapatkan dirinya sendiri, dia rasa bangga dapat pahala
Ibadahnya menghilangkan rasa bertuhannya, ibadahnya merasakan dia bangga
Maka dia tertipu dengan ibadahnya
Bahkan dia tidak terasa lagi berdosa
Begitulah orang yang beribadah jahil tentang Tuhannya
Jahil memahami konsep ibadah
Maka ibadahnya menjadi bala kepadanya
Orang beribadah beginilah yang masuk Neraka bukan ke Syurga
Waliyazubillah 
Orang beribadah  taraf itulah banyak terjadi di akhir zaman
Kerana itulah ahli ibadah di zaman ini tidak ada kesannya di dalam kehidupan

ASZ
13-8-2004
Menjelang Maghrib

Khamis, 21 September 2017 | By: iKhwan89

BULAN MUHARRAM BULAN KEMENANGAN

🍂 *Bulan Muharram Bulan Kemenangan*- _Nukilan Mursyidku_ .
 
Tahun baru Islam, Tuhan pilih bulan Muharram. Kerana di dalamnya berlaku beberapa peristiwa besar di dalam sejarah Islam untuk dikenang & menjadi pengajaran.

Diharamkan peperangan di bulan ini, kecuali musuh mengundang.

Tahun baru Islam diambil sempena hijrah Rasul ke Madinah mencari tapak Islam.

Muharram telah menempa sejarah gemilang, bagi *pejuang-pejuang Tuhan & pejuang-pejuang kebenaran* .

Mereka diberi kemenangan besar, di bulan Muharram, yang patut dikenang. Kemenangan-kemenangan kecil berlaku juga, tapi di luar Muharram.

Tapi bukan setiap Muharram umat Islam diberi kemenangan besar-besaran seperti yang diceritakan.

Setelah *cukup ketaqwaan* mereka & setelah *tinggi disiplin* mereka, biasanya kemenangan itu diberi oleh Tuhan di bulan Muharram.

Cuma setiap zaman kemenangan itu diberi, angkanya, tarikhnya tidak sama. Ada 1 Muharram, ada 10 Muharram & lain bilangan di dalam Muharram.

Apabila syarat-syarat pejuang-pejuang Islam itu sudah ada, di bulan Muharramlah Allah Taala anugerahkan kemenangan.

Yang penting diceritakan di sini apakah *syarat-syaratnya kemenangan* itu dianugerahkan?

Untuk panduan para pejuang setiap zaman, syarat-syaratnya penting diketahui, untuk diusahakan :

_▫Adanya *pemimpin* yang ditunjuk oleh Tuhan._

_▫Kasih sayang & perpaduan  sesama ahli terserlah sekali._

_▫Taat setia kepada pemimpinnya, sehidup semati._

_▫Kasih sayang & perpaduannya sesama ahli terserlah sekali._

_▫Fikiran & perasaan mereka selaras & selari._

_▫Pengikut-pengikutnya laksana satu ibu, satu ayah di dalam satu keluarga._

_▫Mereka menjadi abid-abid di waktu malam, menjadi singa-singa di siang hari._

_▫Keyakinannya kental, sabarnya luar biasa, azamnya teguh, bagaikan besi waja yg tidak dapat diganggu gugat oleh ujian & cabaran._

_▫Perjuangan mereka agak lama berterusan. Setelah mereka menempuh ujian demi ujian, kecil & besar sebagai tapisan._

_▫Maka berlakulah saringan, demi saringan, tapisan, demi tapisan dari ujian. Mereka yang asalnya bilangannya ramai, setelah tinggal sedikit bilangannya barulah diberi kemenangan._

Kalau pejuang-pejuang Islam, diberi kemenangan setelah ramai bilangannya, natijahnya serupa macam orang kafir diberi kemenangan. Cara ini tidak nampak kebesaran & kuasa Allah memberi kejayaan.

Dengan kemenangan mereka akan sombong &  menzalim orang ramai sewenang-wenang.

Kerana mereka mendapat kemenangan merasa dari tenaga & usaha mereka, bukan dari Tuhan yang Maha Kuasa. 

Begitulah gambaran secara umum parti Allah Taala diberi kemenangan di dalam sejarah Islam.

Bulan Muharramlah kemenangan besar-besaran itu biasanya Allah Taala anugerahkan untuk umat Islam yang berjuang di akhir zaman.

Yang penting syarat-syarat kemenangan itulah yang hendak dipastikan. Berusahalah untuk memenuhi syarat-syarat kemenangan.

Janji Tuhan kemenangan itu pasti diberikan setelah syarat-syaratnya dipenuhkan.

Marilah kita penuhkan syarat-syaratnya untuk menagih janji Tuhan, kemenangan pasti datang, seperti yang dijanji Tuhan.

_ASZ_

Rabu, 13 September 2017 | By: iKhwan89

KHAS UNTUK TUN :PINTU TAUBAT BELUM TERTUTUP BUATMU

Di dalam masa engkau membangun

Di waktu engkau membuat kemajuan

Di waktu itulah engkau patut dipuji, memang engkau minta dipuji

Tiba-tiba engkau dimaki dan dihina

Aduh! Seksanya jiwamu

Berbagai-bagai kemudahan yang engkau buat di dalam negara

Tujuan engkau untuk disanjung dan dipuja

Tiba-tiba engkau tidak diterima, dan rakyat meminta engkau turun dari takhta

Aduh! Bertimpa-timpanya jiwamu menderita

Engkau mengharapkan diwaktu engkau membuat jasa engkau dibela dan dianggap wira

Tapi malangnya di waktu itulah engkau dituduh zalim dan menzalim

Aduh bertambahnya derita jiwamu yang sudah derita

Engkau mengusahakan segala-galanya inginkan sanjungan dan nama

Sanjungan tidak dapat nama pun tercemar, engkau dihina di mana-mana!

Ertinya di dunia jasamu tidak dikenang oleh rakyat

Harapkan selamat di Akhirat

Apa yang engkau buat untuk Tuhan dan Akhirat?!

Tuhan tidak ada di dalam kamus hidupmu

Syariat telah engkau robek-robek dan koyak-koyak

Sunnah Nabi jadi bahan perli dan bahan gelak ketawa

Pejuang-pejuang Islam engkau hina dan seksa

Apakah yang engkau hendak persembahkan kepada Tuhan?

Apakah bekalan yang engkau hendak bawa ke Akhirat kelak?

Masa ada lagi buat engkau

Pintu taubat belum tertutup buatmu

Insaflah! Sedarlah!

Allah masih menunggu kesedaranmu

Sebelum terlewat

4.9.99

Selepas Isyak
Abuya Sy.Imam Ashaari Muhammad at-Tamimi

Isnin, 14 Ogos 2017 | By: iKhwan89

SAJAK KHAS UNTUK TUN : KEJATUHAN MU KUTUNGGU

KEJATUHANMU KUTUNGGU...

Aku tahu engkau berdua sedang jatuh-menjatuhkan

Kamu berdua sedang bertarung

Di dalam firasatku engkau berdua akan jatuh

Mengikut kebiasaan dua orang yang bertarung seorang naik seorang jatuh

Tapi kamu berdua insya-Allah sama-sama jatuh

Kejatuhanmu berdua sudah lama aku rasakan

Sejak aku di luar negara lagi telah diberitakan

Aku tunggu kejatuhanmu tahun ke tahun

Begitu lama aku tunggu belum juga terjadi

Ramai rakan seperjuanganku yang lari

Kerana sangsi dengan ramalanku itu

Waktu aku menulis ini, aku rasa sudah dekat masanya

Kejatuhanmu berdua tidak lama lagi

Tanda-tandanya begitu terserlah

Orang yang peka dan prihatin sudah dapat menduga

Sedangkan aku sudah lama tahu, sebelum ada tanda-tandanya lagi

Sekarang kamu berdua akan menerima hadiah

Bukan hadiah yang menggembirakan, tapi mendukacitakan dan memalukan

Tunggulah tidak lama lagi

Aku memang menunggu dan menanti

Kamu berdua yang bertarung, orang lain mendapat untung

Orang ramai meramalkan kamu yang termuda akan berjaya

Yang tua kecewa bahkan jatuh tersungkur

Insya-Allah kedua-duanya akan kecewa dan mendapat malu pula

Di atas kejatuhan kamu berdua, seorang yang tidak disangka yang berjaya

Orang ramai akan terkejut

Aku tidak terkejut, aku sudah memberitahunya

Yang punya diri terpinga-pinga, rasa tidak masuk akal dengan berita

Lantaran itu dia juga ikut terkejut

Selepas terkejut, akan ada satu lagi kejutan

Seorang yang telah dilupakan, menggantikannya

13.6.99

Selepas Asar

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Sy.Imam Ashaari Muhammad at-Tamimi


Ketika Cinta Bertasbih (instrument Hits) - Instrument
Mp3-Codes.com